Minggu, 30 April 2017

Basarnas sisir perairan Biak cari kapal hilang

id Basarnas sisir perairan Biak cari kapal hilang, Papua
Basarnas sisir perairan Biak cari kapal hilang
Tim SAR (Foto: Antara News)
etelah mendapat laporan keluarga korban tim gabungan Basarnas langsung melakukan pencarian hingga ke berbagai lokasi jalur kapal, ya saat ini tim Sar terus melakukan pencarian hingga tujuh hari kedepan.
Biak (Antara Papua) - Tim gabungan Badan Search and Rescue Nasional (Basarnas) Kelas A dan Pangkalan TNI Al Kabupaten Biak Numfor, Papua mengerahkan 12 personel menyisir wilayah kepulauan Biak untuk mencari kapal layar motor Alhidayah yang hilang.

KLM Alhidayah hilang dalam perjalanan menuju pelabuhan Teba-Kabupaten Mamberamo Raya.

Kepala Basarnas Biak Iwan Rosyadi dalam keterangan pers di Biak, mengatakan pencarian kapal motor Alhidayah bersama 10 penumpang sudah dilakukan tim SAR hingga hari ketiga Selasa, tetapi belum mendapatkan hasil.

"Setelah mendapat laporan keluarga korban tim gabungan Basarnas langsung melakukan pencarian hingga ke berbagai lokasi jalur kapal, ya saat ini tim Sar terus melakukan pencarian hingga tujuh hari kedepan," ungkap Kepala Basarnas Biak Iwan Rosyadi.

Ia mengakui, perjalanan kapal motor Alhidayah ke Mamberamo membawa berbagai jenis barang campuran bersama 10 penumpang dari Biak 27 Desember 2016.

Sesuai jadwal kapal berangkat ke Mamberamo diperkirakan tiba pada 1 Januari, lanjut Iwan, tetapi sampai pada batas waktu jadwal kedatangan kapal belum juga bersandar di pelabuhan tujuan.

"Laporan keluarga atas keberangkatan kapal Alhidayah sudah dikonfirmasi tetapi belum mendapatkan kepastian kapal hilang di lokasi mana," ujarnya.

Informasi diperoleh Antara, kapal motor Alhidayah yang membawa berbagai jenis kebutuhan bahan pokok dengan enam anak buah kapal serta empat penumpang diperkirakan hilang di perairan sebelum menuju lokasi pelabuhan Teba, Kabupaten Mamberamo Raya.

Berdasarkan data enam anak buah kapal Alhidayah, diantaranya Arif (nakhoda), akbar (kepala kamar mesin), Anto, Anwar, Yoyo dan Ape.

Sedangkan empat penumpang kapal Alhidayah yang ikut berlayar diantaranya Abdul Gaffur (anggota Polsek Mamberamo), Gappar (pedagang), Boy serta satu penumpang lain belum diketahui identitasnya.

Hingga pukul 12.0 tim Basarnas Biak masih melakukan pencarian kapal motor Alhidayah yang diperkirakan hilang terkena gelombang tinggi saat melakukan perjalanan ke pelabuhan teba Kabupaten Mamberamo Raya hingga hari ketiga belum mendapatkan hasil. (*)

Editor: Anwar Maga

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga