Minggu, 22 Oktober 2017

Peserta KTIN 2017 kunjungi perbatasan RI-PNG

id Peserta KTIN 2017 kunjungi perbatasan RI-PNG, Pemprov Papua
Peserta KTIN 2017 kunjungi perbatasan RI-PNG
Kepala BPKLN Provinsi Papua Suzana Wanggai menjelaskan sedikit mengenai sejarah perbatasan RI-PNG, Kamis (14/9) (Foto: Antara Papua/Hendrina Dian Kandipi)
Melalui kunjungan ini, rombongan KTIN dapat secara langsung melihat dan berinteraksi dengan warga Papua Nugini yang merupakan negara tetangga Indonesia
Jayapura (Antara Papua) - Peserta Kolaborasi Tunas Integritas Nasional (KTIN) II yang digelar di Kota Jayapura, Provinsi Papua, 12-15 September 2017, menyempatkan diri mengunjungi perbatasan RI-PNG untuk melihat garda terdepan di wilayah timur Indonesia, pada Kamis.

Kepala Biro Perbatasan dan Kerja sama Luar Negeri (BPKLN) Provinsi Papua Suzana Wanggai mengatakan dari kunjungan itu diharapkan peserta KTIN dapat menyampaikan ke dunia luar bahwa inilah wajah perbatasan RI-PNG di ujung timur, yang mungkin berbeda dengan perbatasan di wilayah lain Indonesia.

"Melalui kunjungan ini, rombongan KTIN dapat secara langsung melihat dan berinteraksi dengan warga Papua Nugini yang merupakan negara tetangga Indonesia," katanya.

Selain itu, juga diharapkan peserta KTIN termasuk perwakilan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang menjadi bagian dari kolaborasi ini bisa menjadi agen promosi bagi siapapun yang tentang Papua.

"Pasalnya, kami bisa melihat di media sosial belakangan ramai dengan Pos Lintas Batas Negara yang berada di Skouw, Distrik Muaratami, Kota Jayapura ini, sehingga kesempatan kali ini dapat digunakan untuk membuktikan salah satu kebanggaan Papua," ujarnya.

Senada dengan Suzana Wanggai, Staf Inspektorat Kota Tangerang Selatan, Provinsi Banten Suratiningsih mengatakan bangunan PLBN Skouw sangat bagus dan megah sehingga layak dijadikan garda terdepan Indonesia dari negara tetangga.

"Pertama kalinya menginjakkan kaki di Papua, ternyata tidak seburuk yang diberitakan di media massa, Papua dan PNG memiliki hubungan baik," katanya.

Tidak hanya itu, salah satu peserta lainnya dari KTIN Rahmat Staf Bappeda Kota Palembang mengatakan pihaknya sangat mengapresiasi bagaimana Indonesia menjalin hubungan dengan PNG melalui PLBN Skouw di Papua. (*)

Editor: Anwar Maga

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga